Saturday, October 15, 2011

Pria berdarah hijau di Kanada

·


Siapa bilang alien tidak hidup diantara kita?

dokter di Rumah Sakit St Paulus Vancouver Kanada mendapatkan kejutan dari karir mereka ketika mereka mencoba untuk menempatkan jalur arteri ke pasien yang akan menjalani operasi.

Pria 42 tahun itu jatuh tertidur sambil berlutut pada Oktober 2005 dan mengalami perkembangan sindrom kompartemen di kedua kaki (penumpukan tekanan di jaringan otot yang mendalam), kecuali ada intervensi bedah yang dilakukan, kerusakan saraf permanen bisa terjadi.

Jalur arteri bekerja untuk memonitor tekanan darah selama operasi; darah arteri harus merah terang, yang menunjukkan oksigenasi dalam hati. "Selama penyisipan, biasanya kita melihat darah arteri keluar. Itulah cara kita tahu bahwa kita berada di tempat yang tepat.. Dan biasanya darah yang merah terang, seperti yang Anda harapkan dalam arteri," kata Dr Alana Flexman. "Tapi dalam kasusnya, darah terus datang kembali dengan warna hijau tua bukan merah cerah tapi malahan semacam hijau-hitam.. ... mungkin Seperti kulit alpukat. Kami sangat prihatin, jelasnya," kata Flexman.

Kasus yang tidak biasa telah dilaporkan dalam edisi minggu ini dari jurnal The Lancet.

Sampel dianalisis di laboratorium dengan cepat, dan mereka jelas mengesampingkan kondisi berbahaya yang bernama methemoglobin, di mana pigmen merah darah, hemoglobin, tidak dapat mengikat oksigen.

Sementara itu, orang itu dioperasi dan didukung dengan operasi yang baik. Hari berikutnya, analisis mendeteksi bahwa perubahan warna darah disebabkan oleh sulfhaemoglobinaemia yang terjadi ketika sebuah atom belerang akan dimasukkan ke dalam hemoglobin. "Ini sangat jarang bahwa kita tidak memiliki pemahaman yang sempurna bagaimana hal itu terjadi, tetapi obatnya dengan memasukkan beberapa kelompok belerang yang mengikat molekul hemoglobin dan mencegah dari mengikat oksigen," jelas Flexman.

"Dan yang memberikan warna hijau Ada kemungkinan bahwa pasien kami bisa dibilang berlebihan asupan sumatriptan, yang berisi kelompok sulfonamida., Disebabkan sulfhaemoglobinaemia nya," kata dokter. "Pasien itu sembuh tapi tidak sepenuhnya, dan berhenti mengkonsumsi sumatriptan setelah keluar. Jika dilihat lima minggu setelah dosis terakhir, dia ditemukan tidak memiliki sulfhaemoglobin dalam darah-Nya," tambah mereka.

Sulfhaemoglobinaemia biasanya hilang sebagai sel-sel darah merah regenerasi, tetapi dalam kasus transfusi sangat ekstrim yang bisa diperlukan.

0 comments:

Blog Archive